Ilustrasi (net)

Cirilink Ngeluh Avtur Mahal

Selasa, 15 Januari 2019 - 20:18:03 WIB

Tirainews.com - Para maskapai mendapatkan kritikan terkait tarif tiket yang tinggi saat libur Natal dan Tahun Baru kemarin. Para maskapai kembali mengeluhkan terkait harga bahan bakar avtur dari Pertamina yang tinggi.

PT Citilink Indonesia merupakan salah satu maskapai yang ikut mengeluhkan meningkatnya beban operasional lantaran kenaikan harga BBM avtur sepanjang 2018. Selain avtur anak usaha dari PT Garuda Indonesia juga mengeluhkan fluktuasi nilai tukar.

"Pada 2018 bagaimana airlines dalam hal ini Citilink sangat berat untuk mencapai profit," kata Direktur Utama PT Citilink Indonesia Juliandra Nurtjahjo di Penang Bistro, Jakarta, Selasa (15/1/2018).

Juliandra mengatakan pada 2018 terjadi kenaikan harga BBM avtur sekitar 19% dari US$ 0,55 per liter menjadi US$ 0,65 per liter. Kenaikan itu cukup berarti bagi perusahaan, sebab setiap kenaikan 1 sen dolar untuk avtur maka per tahun biaya bahan bakar naik US$ 4,7 juta.

Loading...

"Setiap kenaikan 1 sen dolar per liter efeknya akan tambah biaya operasi US$ 4,7 juta," terangnya.

Sementara untuk setiap pelemahan nilai tukar rupiah sebesar Rp 100, biaya operasional perusahaan bertambah US$ 5,3 juta per tahun. 

"Sehingga di 2018 kami menghitung tambahan biaya yang terjadi fuel dan forex dan kenaikan biaya bandara menaikkan cost secara keseluruhan 13,5% atau US$ 102 juta di 2018," tambahnya.

Untuk menutupi kenaikan biaya itu Citilink melakukan berbagai upaya. Salah satunya dengan menjual ruang iklan di dalam pesawat.

"Makanya kalau naik Citilink ada banyak iklan dirak di atas. Di bagian luar pesawat juga ada. Itu menambah revenue. Kemudian kita jual makanan. Selain itu kami juga sudah mengubah SOP bagasi dari free 20 kg menjadi 0 kg," tutupnya.




Baca Juga Topik #ekbis+
Loading...
Tulis Komentar +
Berita Terkait+