Gubernur Riau H Syamsuar di dampingi oleh Bupati Pelalawan HM Harris, Wakil Bupati H Zardewan menghadiri prosesi Balimau Kasai Potang Mogang

Balimau Kasai Potang Mogang, Adat Istiadat yang Perlu Dilestarikan

Kamis, 02 Mei 2019 - 16:36:46 WIB

PELALAWAN - Setiap muslim yang akan melaksanakan ibadah puasa pada bulan suci Ramadan disunahkan mensucikan diri dari penyakit hati dengan saling bermaaf-maafan dan besih jasmani maupun rohani. Sehinga setiap muslim siap untuk melaksanakan ibadah puasa 30 hari ke depan.

Dalam hal mensucikan diri, muslim di Indonesia khususnya di Kabupaten Pelalawan Propinsi Riau memiliki cara tersendiri di dalam menyambut bulan suci ramadhan 1440 H / 2019. Yaitu dengan melakukan mandi balimau.

Tradisi religius ini sudah turun temurun dilaksanakan oleh masyarakat Pelalawan sejak dahulu kala. Mandi Balimau Potang Mogang yang merupakan khasanah negeri seiya sekata Kabupaten Pelalawan ini di laksanakan di tepian sungai Kampar yaitu Balai Anjungan Tepiah Ranah Tanjung Bunga Kelurahan Langgam Kecamatan Langgam, Rabu (1/5/2019).

Tradisi turun temurun ini dihadiri oleh Gubernur Riau  H Syamsuar di dampingi oleh Bupati Pelalawan HM Harris, Wakil Bupati H Zardewan, Sekda Tengku Mukhkis, Kapolres AKBP Kaswandi Irwan, Kejari Pelalawan, dan Ketua KNPI Pelalawan Adi Sukemi.
 Pelaksanaan mandi balimau kasai potang mogang, terlebih dahulu dimulai dengan acara makan bejambau atau dikenal dengan makan beradat, di mana Bupati Pelalawan HM Harris ikut dalam prosesi makan bejambau berbaur bersama pemuka adat, batin, ninik mamak, tokoh masyarakat dan alim ulama.

Loading...

Selain itu, didalam rangkaian prosesi mandi balimau kasai potang mogang dilakukan upacara Togak Tonggol sebagai pembuka yang dipimpin oleh Datuk Rajo Bilang Bungsu. Tonggol merupakan sebuah bendera simbol kebesaran suku suku masyarakat adat dilanggam yang dikibarkan diatas tiang panjang yang berasal dari bambu.

Bupati mengatakan dengan keberagaman warna bendera yang dikibarkan di atas tonggol menandakan tidak ada permasalahan atau persoalan, bahkan dengan perbedaan yang ada, tetap bisa bersatu bersama.
Datuk Setia Amanah Payung Panji Kabupaten Pelalawan  ini melanjutkan agar masyarakat pelalawan bisa terus menjaga dan melestarikan warisan budaya turun temurun.

"Dengan prosesi mandi balimau kasai potang mogang ini bisa membersihkan hati sehingga kita bisa bersuka cita menyambut bulan suci ramadhan 1440 H," kata Bupati.

Gubenur mengatakan Kegiatan Mandi Balimau Potang Mogang ini adalah nilai adat dan budaya yang harus dijunjung tinggi sehingga tidak akan hilang dimakan oleh waktu. Mantan Bupati Kabupaten Siak Propinsi Riau ini mengajak masyarakat agar adat yang menjadi kebagaan ini dapat dilestarikan sehingga bisa memacu tumbuh kembangnya wisata di Propinsi Riau.


"Propinsi Riau Tahun 2018 kemaren mendapatkan peringkat ketiga setelah lombok dan aceh dalam kategori destinasi wisata halal yang meliputi wisata religi, wisata alam dan event pariwisata lainnya," kata dia.

Ia juga berharap agar potensi wisata di Propinsi Riau perlu menjadi kebanggaan bagi masyarakat Riau. Hendaknya bersama-sama dilestarikan dan menjadi destinasi wisata unggulan Propinsi Riau.

Hadir dalam kesempatan tersebut Ketua TP.PKK HJ Ratna Mainar Harris,  Wakil Ketua TP PKK Pelalawan Hj Ramlah Zardewan, Ketua Dharma Wanita Hj Teti Hariati Mukhlis, Anggota DPRD Propinsi Riau Sewitri, Ketua Lembaga Adat Melayu Riau (LAMR) Kabupaten Pelalawan, Datuk Seri Tengku Zulmizan Fainja Assagaf, Ketua Umum Lembaga Adat Melayu Pesisir ( LAMP) Tengku Nahar,SP, Forkompinda Pelalawan, Kepala OPD, serta Camat dan Lurah/Kades. (adv)




Baca Juga Topik #riau+
Loading...
Tulis Komentar +
Berita Terkait+