Foto : net

Digusur, PKL Jalan Kopi Datangi Kantor Satpol PP Pekanbaru

Senin, 30 September 2019 - 20:53:28 WIB

Tirainews.com - Belasan Pedagang Kaki Lima (PKL) di Jalan Kopi (Pasar Pusat) datangi kantor Satpol PP Kota Pekanbaru, Senin (30/9/2019). Mereka protes digusur lantaran di kawasan itu akan dibangun taman. 

"Selama ini tidak pernah digusur. Kalau memang ada pengusuran, semua digusurlah. Kami bersedia untuk digusur," kata Perwakilan PKL, Eka kepada Wartawan. 

Ia bersama pedagang lain tidak ingin digusur dari tempat itu. Jika digusur, kata dia, di mana lokasi mereka akan berjualan. 

"Kalau periuknyo digaduah. Kama kami kan mamakiak," kata Eka. 

Loading...

Eka menyebut, di lokasi itu akan dibangun taman oleh pengelola Pasar Sukaramai atau Pasar Ramayana. 

"Katanya dibangun taman, untuk apa dibangun taman, itu kan daerah pasar. Kalau dibangun taman tempat orang pacaran saja tu," kata dia. 

Eka menyebut, ada sekitar 50 pedagang yang berjualan di kawasan itu. Ia mengaku, memang dominan pedagang berjualan di atas parit dan trotoar. 

"Ada puluhan pedagang, sekitar 50 pedagang. Semua jualan makanan. Kami sudah 19 tahun jualan di sana," kata dia. 

Meski diproses oleh sejumlah pedagang kaki lima (PKL), Pemerintah Kota (Pemko) Pekanbaru akan tetap menggusur pedagang dari Jalan Kopi. 

Kepala Satpol PP Kota Pekanbaru Agus Pramono menegaskan, di sepanjang jalan dan trotoar tidak dibenarkan pedang berjualan. Untuk itu, instansi penegak Peraturan Daerah (Perda) itu akan tetap melakukan pengusuran. 

"Tetap akan kita eksekusi. Karena tidak dibenarkan pedagang berjualan di atas drainase. Secepatnya akan kita sterilkan kawasan tersebut," kata Agus. 

Kawasan itu akan dijadikan taman, dari perluasan pembangunan Pasar Sukaramai atau Pasar Ramayana. Menurutnya, kendala di lapangan saat ini banyak PKL yang menentang.

"Kalau memang kendala di lapangan begitu banyak yang menentang, tentu kita akan koordinasikan juga dengan pihak lainnya," jelasnya. 

"Apakah perlu menggunakan kepolisian, atau dengan Disperindag untuk memindahkan ke lokasi baru pedagang itu," tambahnya. 

Seharusnya, para PKL sudah tidak ada lagi yang berjualan di lokasi itu. Sebab, mereka sudah diberi peringatan sebanyak dua kali. "Surat peringatan juga telah diberikan sebelumnya kepada para PKL untuk mengosongkan kawasan tersebut. Harunya hari ini sudah bersih," jelasnya. 




Baca Juga Topik #Pemko Pekanbaru+
Business

Pedagang di Pekanbaru Wajib Tera Ulang Timbangan

Ahad, 20 Oktober 2019
Business

Penjualan Tiket Bus TMP Rp49 Juta Perhari

Kamis, 17 Oktober 2019
Business

Siap-siap Pelaku Parkir Sembarangan Bakal Disanksi

Selasa, 15 Oktober 2019
Loading...
Tulis Komentar +
Berita Terkait+